IMAN DALAM KEHIDUPAN SEHARI-HARI

BAB I

PENDAHULUAN

Al-hadits merupakan pedoman kedua setelah al-Quran. Rasulullah saw. telah berwasiat bahwa beliau telah meninggalkan dua hal, yang apabila keduanya dijadikan pedoman hidup, maka manusia tidak akan tersesat. Dua hal itu adalah al-Quran dan al-Hadits.

Hadits Rasulullah saw. itu ada yang berupa perkataan, perbuatan dan ketetapan. Al-Quran dan al-hadits merupakan dua hal penitng dalam kehidupan manusia sebagai pedoman dan tuntunan hidup manusia di dunia, guna mencapai keselamatan dan akhirat.

Keimanan seseorang bisa kita lihat dalam realisasi kehidupan sehari-harinya. Itu bisa kita lihat dari bagaimana dia mencintai sesamanya (muslim), baik dalam bagaimana cara dia bertutur kata, dan dalam menghadapi tamunya. Allah sangat membenci orang yang tidak melakukan hal-hal tersebut, karena orang itu tidak menyadari bahwa Allah menciptakan semua makhluk itu sebagai makhluk sosial (makhluk yang membutuhkan orang lain). Dan sebaliknya, Allah akan mencitai orang yang bisa melakukan hal-hal yang telah diperintahkan oleh-Nya, berarti keimanan terhadap Allah bisa ia realisasikan dalam kehidupan sehari-harinya.

BAB II

PEMBAHASAN

  1. A.    Cinta Sesama Muslim Sebagian dari Iman

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ  عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ رَجُلاً زَارَ أَخًا لَهُ فِى قَرْيَةٍ أُخْرَى، فَأَرْصَدَ اللهُ لَهُ عَلَى هَدْرَجَتِهِ مَلَكًا، فَلَمَّا أَتَى عَلَيْهِ قَالَ: أَيْنَ تُرِيْدُ؟ قَالَ أُرِيْدُ أَخًا لِيْ فِى هـذِهِ الْقَرْيَةِ. قَالَ: هَلْ لَكَ عَلَيْهِ مِنْ نِعْمَةٍ تُرْتِبُهَا؟ قَالَ: لاَ، غَيْرِ أَنِّيْ أَحْبَبْتُهُ فِى اللهِ عَزَّ وَجَلَّ. قَالَ فَإِنِّيْ رَسُوْلُ اللهِ إِلَيْكَ، بِأَنَّ اللهَ قَدْ أَحَبَّكَ كَمَا أَحْبَبْتَهُ فِيْهِ

Artinya:

“Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra. Nabi saw. bersabda, “Ada seseorang mengunjungi saudaranya di desa lain, lalu Allah mengutus seorang malaikat untuk menemui orang itu. Ketika orang tersebut sampa di desa yang dituju, malaikat bertanya, ‘Mau ke mana kamu?’ Orang itu menjawab, ‘Aku mau menjenguk saudaraku di desa ini.’ Tanya malaikat selanjutnya, ‘Apakah dengan mengunjunginya kau memperoleh banyak keuntungan?’ Orang itu menjawab, ‘Tidak, aku hanya mencintainya karean Allah ‘Azza wa Jalla.’ Malaikat itu mengatakan, ‘Sesungguhnya aku adalah utusan Allah untuk memberitahukan kami bahwa Allah menyenangimu sebagaimana kamu menyenangi saudaramu karena Allah.”

Hadits di atas menjelaskan bahwa betapa pentingnya sebagai seorang muslim haruslah saling tolong-menolong, saling mencintai sebagai sesama muslim atas dasar iman kepada Allah, tanpa harus ada perintah dari orang lain. Allah swt. menciptakan makhluk di dunia ini tidak hanya sebagai makhluk individu, tapi makhluk di dunia hidup bersosial. Sebagai seorang mukmin kita bagaikan sebuah bangunan antara satu dengan yang lain, sebagaimana dijelaskan dalam hadits berikut:

عَنْ أَبِيْ مُوْسَى رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اَلْمُؤْمِنُ لِلْمُؤْمِنِ كَالْبُنْيَانِ يَشُدُّ بَعْضُهُ بَعْضًا. (أخرجه البخارى {481})

Artinya:

“Diriwayatkan dari Abi Musa ra. di berkata, “Rasulullah saw. pernah bersabda, ‘Orang mukmin yang satu dengan yang lain bagai satu bangunan yang bagian-bagiannya saling mengokohkan.” (HR. Bukhari [481])

Selain diumpamakan terhadap sebuah bangunan, sesama orang mukmin itu juga bagaikan salah satu tubuh dalam hal saling mengasihi dan menyayangi, sebagaimana hadits yang telah diriwayatkan oleh al-Bukhari yang berada pada nomor hadits 6011.

عَنِ النُّعْمَانِ بْنِ بِشْرٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَثَلُ الْمُؤْمِنِ فِى تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ مَثَلُ الْجَسَدِ إِذَا شْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بَالسَّهْرِ وَالْحِمَى. (أخرجه البخارى {6011})

Artinya:

“Diriwayatkan dari Nu’man bin Bisyr r.a., dia berkata, ‘Rasulullah saw. telah bersabda, ‘Orang-orang mukmin dalam hal saling menyayangi bagaikan satu tubuh. Apabila ada sebagian tubuh yang sakit, maka seluruh tubuh tidak bisa tidur dan turut merasakan sakitnya.” (HR. Bukhari [6011])

Dari beberapa hadits di atas menjelaskan bahwa kecintaan, kasih sayang, dan sikap saling tolong-menolong sesama muslim merupakan sebuah realisasi keimanan seorang hamba terhadap Tuhan-Nya.

  1. B.     Ciri Seorang Muslim Tidak Mengganggu Orang lain

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لاَتَحَاسَدُوْا وَلاَ تَجَسَّسُوْا وَلاَتَبَاغَضُوْا وَلاَ تَدَابَرُوْا وَلاَ يَبِعْ بَعْضُكُمْ عَلَى بَيْعِ بَعْضٍ وَكُوْنُوْا عِبَادَ اللهِ إِخْوَانًا. اَلْمُسْلِمُ أَخُوْ الْمُسْلِمِ لاَيَظْلِمُهُ وَلاَ يَخْذُلُهُ وَلاَ يَحْقِرُهُ، التَّقْوَى هَاهُنَا، (وَيَشِيْرُ إِلَى صَدْرِهِ ثَلاَثَ مَرَّاتٍ) بِحَسْبٍ امْرِءٍ مِنَ الشَّرِّ أَنْ يَحْقِرَ أَخَاهُ الْمُسْلِمَ، كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ: دَمُّهُ وَمَالُهُ وَعِرْضُهُ. (أخرجه البخارى {5143})

Artinya:

“Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra., dia berkata, ‘Rasulullah saw. telah bersabda, “Janganlah kalian saling mendengki, saling memfitnah, saling membenci, dan saling membelakangi. Jangalah seorang muslim berjual beli sesuatu yang masih dalam penawaran seorang muslim lain dan jadikan kalian hamba-hamba Allah yang saling bersaudara, tidak boleh saling menyakiti, merendahkan, dan menghina. Takwa itu ada di sini (Rasulullah menunjuk dadanya) (beliau mengucapkannya tiga kali). Sudah cukup kejelekan seorang yang menghina seudaranya sesama muslim. Muslim yang satu dengan yang lain haram darahnya, hartanya, dan kehormatannya.” (HR. Bukhari [5143])

Hadits ini menjelaskan adanya larangan mengganggu sesama muslim dengan cara memfitnah, memusuhinya atau bahkan mendengkinya, karena sikap seperti ini sangat mengganggu kehidupan muslim tersebut. Justru seharusnya sebagai seorang muslim yang menyayangi sesama muslim itu bisa menjaga aib orang lain, sebagaimana dijelaskan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah, sebagai berikut:

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ: لاَيَسْتُرُ اللهَ عَلَى عَبْدٍ فِى الدُّنْيَا إِلاَّ سَتَرَهُ اللهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Artinya:

“Diriwayatakan dari Abu Hurairah ra. dari Nabi saw. beliau bersabda, ‘Allah tidak akan menutupi aib seorang hamba di dunia melainkan Allah akan menutupi aib orang itu pada hari kiamat.”

Hadits di atas jelas sekali bahwa Allah akan menolong hamba-Nya yang menolong sesamanya, dan begitu pula jika seorang muslim bisa menutupi aib sesama saudaranya maka pada hari Kiamat Allah akan menutupi aib orang tersebut. Sebaliknya, jika seorang hamba selama hidupnya suka membuka aib orang lain, maka Allah akan membalas semua perbuatan hamba-Nya, yakni membuka semua aib selama ia hidup di dunia, di hadapan semua makhluk, pada hari Kiamat.

  1. C.    Ralisasi Iman dalam Menghadapi Tamu, Bertetangga dan Bertutur Kata

عَنْ أَبِيْ شُرَيْحٍ الْخُزَاعِى رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيُحْسِنْ إِلَى جَارِهِ وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَسْكُنْ. (أخرجه البخارى {6019})

Artinya:

“Diriwayatkan dari Abu Syuraih al-Khuza’i ra., bahwasanya Nabi saw. pernah bersabda, “Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah ia berbuat baik terhadap tetangganya; Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah ia memuliakan tamunya; dan barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir maka hendaklah ia berbicara yang baik atau hendaklah ia diam.” (HR. Bukhari [6019])

Demikianlah sebagian dari realisasi iman, yakni berusaha untuk menghormati tamu, tetangga, dan dalam bertutur kata sehari-hari. Sebagaimana telah dijelaskan pada hadits terdahulu bahwa kita ini merupakan makhluk sosial yang tidak bisa hidup tanpa bantuan orang lain, tapi ada orang yang pertama menolong kita sebelum keluarga kita, yang jauh dari kita, yaitu tetangga, mereka pertama dimintai bantuan jika kita mendapatkan kesulitan. Demikian juga, jika ada yang bertamu ke rumah kita maka perlakukanlah dia dengan sebaik mungkin, tapi yang pertama kita harus tunjukan yaitu sikap baik kita terutama dalam bertutur kata, karena sebagaimana dijelaskan dalam sebuah keterangan, “selamatnya seorang insan dalam terletak pada lidahnya”, mesikpun kita tidak memiliki sesuatu untuk bisa dihidangkan maka berikanlah atau perlihatkanlah muka yang manis dan tutur kata yang baik

Sebagaimana dijelaskan kembali dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dalam kitab Sahih al-Bukhari nomor 6124.

عَنْ عُقْبَةَ بْنِ عَامِرٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَنَّهُ قَالَ: قُلْنَا، يَارَسُوْلَ اللهِ إِنَّكَ تَبْعَثُنَا فَتَنْزِلُ بِقَوْمٍ فَلاَ يَقْرُوْنَنَا فَمَا تَرَى؟ فَقَالَ لَنَا رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهًُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، إِنْ نَزَلْتُمْ بِقَوْمٍ فَأَمَرُوْا لَكُمْ بِمَا يَنْبَغِيْ لِلضَّيْفِ فَاقْبَلُوْا فَإِنْ لَمْ يَفْعَلُوْا؛ فَخُذُوْا مِنْهُمْ حَقَّ ضَيْفٍ الَّذِيْ يَنْبَغِيْ لَهُمْ. (أخرجه البخارى)

Artinya:

“Diriwayatkan dari Uqbah bin Amir ra. ia berkara, kami bertanya, ‘Ya Rasulullah, anda mengutus kami, lalu kamu mendatangi suatu kaum, namun mereka tidak menjamu kami, bagaimana menurut anda?’ Maka Rasulullah saw. bersabda kepada kami, ‘Jika kalian mendatangi suatu kaum, lalu mereka menyiapkan untuk kalian sesuatu yang layak untuk kamu, maka terimalah. Jika tidak, maka dapatkanlah dari mereka hak yang layak untuk tamu/”  

Jika menjamu tamu janganlah sampai menyulitkan diri kita sebagai tuan rumah, berikanlah yang sesuai dengan kemampuan atau berikanlah hak yang layak untuk tamu. Dengan demikian, tamu tersebut akan faham dengan keadaan kita. Tetapi, ada kewajiban kita sebagai seorang tamu yang harus kita perhatikan, sebagaimana dijelaskan dalam sebuah hadits.

عَنْ أَبِيْ شُرَيْحٍ الْخُزَاعِى رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: الضِّيَافَةُ ثَلاَثَةُ أَيَّامٍ، وَجَائِزَتُهُ  يَوْمٌ وَلَيْلَةٌ، وَلاَ يَحِلُّ لِرَجُلٍ أَنْ يُقِيْمَ عِنْدَ أَخِيْهِ حَتَّى يُؤْثِمَهُ قَالُوْ: يَارَسُوْلَ اللهِ، وَكَيْفَ يُؤْثِمُهُ؟ قَالَ: يُقِيْمُ عِنْدَهُ وَلاَشَيْءَ لَهُ يُقْرِيْهِ. (أخرجه البخارى {6135})

Artinya:

“Diriwayatkan dari Abu Syuraih al-Khuza’i ra. Rasulullah saw. pernah bersabda, ‘Durasi bertamu adalah tiga hari, dan jamuannya adalah sehari semalam. Seseorang tidak boleh berada di rumah orang lain sampai membuatnya berdosa.’ Para sahabat betanya, ‘Ya Rasulullah saw. bagaimana tamu yang membuat tuan rumah berdosa?’ Beliau menajwab, ‘yaitu tamu yang tinggal di rumah tuan rumah sedangkan tuan rumah tidak mempunyai sesuatu untuk menjamunya.” (HR. Bukhari)

Sebagai seorang tamu kita harus mengetahui kapan kita harus bertamu, jangan sampai kedatangan kita mengganggu tuan rumah, dan kita harus tahu bagaimana keadaan di dalam rumah tersebut, jangan sampai kita bertamu lebih dari tiga hari, karena itu bukannya mendatangkan rahmat bagi tuan rumah, justeru akan mendatangkan dosa bagi kita selaku seorang tamu. Karena itu akan mengganggu tuan rumah. Maka perhatikanlah waktu untuk bertamu, meskipun berniat baik, tapi jika itu mendatangkan madlarat bagi tuan rumah, janganlah kita lakukan, tapi cari waktu yang tepat untuk bisa bertamu.

  1. D.    Larangan Mencaci

Orang yang mampu menjaga lisannya dari kata-kata yang buruk, baik pada dirinya sendiri, pada sesamanya maupun terhadap makhluk Allah yang lainnya, itu merupakan perbuatan yang sangat mulia dan terpuji. Tapi, jika seseorang itu tidak mampu menjaga lisannya dari mencaci atau menghina orang, berarti orang tersebut apalagi seorang muslim tidak merealisasikan keimanannya terhadap lisannya sehingga apa yang keluar dari lisannya hanya cacian dan hinaan terhadap orang lain.

Allah memberikan panca indra kepada kita yang salah satunya adalah lisan, maka hiasilah nikmat yang Allah swt. berikan kepada kita (lisan) dengan kata-kata yang baik dan sopan sehingga lisan kita terbiasa menuturkan kata-kata yang baik, karena keselamatan seorang muslim itu terletak pada lidahnya, karena lisan itu bagaikan sebilah pedang yang apabila pedang itu melukai sedikit saja bagian tubuh kita maka orang yang terkena pedang tersebut akan merasakan kesakitan, begitu juga dengan lisan, sedikit saja kita berbicara yang kurang enak pada orang lain sehingga orang tersebut merasa sakit hati, maka itu akan sulit untuk diobati, sebagaimana sabda Rasulullah saw.

عَنْ أَبِيْ هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ، أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: الْمُسْتَبَّانِ مَاقَالاَ، فَعَلَى الْبَادِى مَالَمْ يَعْتَدِ الْمَظْلُوْمَ

Artinya:

“Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra., sesungguhnya Rasulullah saw. bersabda, ‘Dua orang yang saling mencaci, cacian yang mereka ucapkan itu dosanya dipikul oleh orang yang memulai cacian selama orang yang didzalimi tersebut tidak melampaui batas.”

Hadits tersebut menjelaskan bahwa seorang muslim mencaci sesamanya, berarti orang tersebut belum bisa menjaga lisannya, dan orang yang pertama mengeluarkan atau mengucapkan cacian berarti ia akan memikul dosanya. Sebagai seorang muslim janganlah saling mencaci. Ingatlah! Kita semua itu sama-sama makhluk Allah swt, sama-sama diciptakan dari tanah, setiap makhluk memiliki kelebihan dan kekurangan. Jangan jadikan kekurangan orang lain menjadi celah pengobar permusuhan dan perselisihan di antara sesama muslim.

BAB III

PENUTUP

Keimanan seseorang bisa direalisasikan dalam kehidupan sehari-hari, seperti kecintaannya terhadap sesamanya, baik itu pada diri, orang lain, dan lingkungan sekitar. Realisasi keimanan seseorang itu bisa melalui bagaimana ia bertutur kata, menghormati tamu, dan lain-lain.

Keimanan seseorang itu sulit kita ukur, hanya saja kita bisa menilai dalam kehidupan sehari-harinya, tapi hal seperti ini tidak mutlak sebagai realisasi dari keimanan seseorang. Tapi, Allah swt. Maha Tahu atas apa-apa yang kita kerjakan selama kita hidup di dunia.

DAFTAR PUSTAKA

Al-Mundziri, Imam. 2003. Ringkasan Shahih Muslim. Jakarta: Pustaka Amani.

Mudjab Mahali, Ahmad. 2004. Hadits-hadits Muttafaq Alaih. Jakarta: Kencana.

Rifa’i, Ahmad. 2001. Hadits I. Bandung: Pustaka Setia.

KATA PENGANTAR

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْمِ

Puji dan syukur penyusun panjatkan ke Khadirat Allah swt., karena atas nikmat-Nya, penyusunan makalah ini bisa dapat diselesaikan, meskipun masih banyak kekurangannya. Shalawat dan salam semoga terlimpahcurahkan ke junjunan alam, yakni Nabi Muhammad saw, kepada keluarganya, sahabatnya sampai kepada kita selaku umatnya.

Penyusun bersyukur karena tugas makalah ini bisa dapat diselesaikan. Makalah ini merupakan salah satu tugas dari mata kuliah “Hadits” yang berada pada lembaga pendidikan IAIC. Penyusun mengucapkan terima kasih kepada dosen pemimbing yang telah membantu dalam memberikan pengarahan, juga kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan makalah ini.

Disadari bahwa banyak sekali kekurangan dalam penyusunan makalah ini, maka penyusun memohon kritik dan saran yang sifatnya membangun guna perbaikan di masa yang akan datang. Besar harapan penyusun semoga makalah ini bisa bermanfaat.

Cipasung,  Maret 2007

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR………………………………………………………………………………..        i

DAFTAR ISI……………………………………………………………………………………………..       ii

BAB I     PENDAHULUAN……………………………………………………………………….       1

BAB II    PEMBAHASAN………………………………………………………………………….       2

  1. Cinta Sesama Muslim Sebagian dari Iman………………………………….       2
  2. Ciri Seorang Muslim Tidak Mengganggu Orang lain……………………       3
  3. Ralisasi Iman dalam Menghadapi Tamu, Bertetangga dan Bertutur Kata       5
  4. Larangan Mencaci……………………………………………………………………       7

BAB III  KESIMPULAN……………………………………………………………………………       9

DAFTAR PUSTAKA…………………………………………………………………………………     10

REALISASI IMAN

DALAM KEHIDUPAN SEHARI-HARI

About iroelizzta

santai tapi pasti

Posted on 29 Mei 2012, in Ulumul Qur'an. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: